Tuesday, May 29, 2018

high expectation kill your happiness

Kayanya kutipan di atas cocok banget buat jelaskan pengalaman scubaan di Misool pertama kali.

colourful underwater di Misool 

Jadi sesuai rencana awal karena Raja Ampat itu terkenal bukan hanya aerial viewnya dengan karst menjulang megah, tapi underwaternya juga terbaik sedunia. Nah, jadilah kami juga ngiler pengen cobain scubadiving di sana. Apa lagi kalau melihat foto underwater di Misool ini bener-bener jadi racun banget, udah jauh-jauh datang ke Raja Ampat, pengen juga coba scubaan di sana.

schooling GT di Misool

H-30 di grup whatsapp udah ramai buat bahas itin dan kami minta dicarikan operator dive di Misool, leadertrip sudah berusaha tanya sana sini, buat booking operator dive di sana. Hanya ada dua orang saja temenku yang lisence untuk scubaan. Kami rame-rame memang niatnya hanya mau discovery dive aja hehehhe. Discovery itu fun dive yang batas penyelamannya maksimal 8 meter.

Harga awal di grup chat udah deal Rp500,000 untuk satu tabung nitrogen dan wetsuit dan semua peralatannya dan janji dipilihkan dive site yang bagus viewnya. Woww kami kegirangan yee kan, bagusss bgt harganya. Ternyata tidak sodara-sodara, kami di PHP-in. Oleh bapak dive centernya dinaikin jadi Rp1,200,000 per orang di luar kapal. Protes donk kami. Itu harganya buat penyelaman dengan instrukturnya juga di pulau Gam. Hmm, akhirnya semuanya mundur.

Long story short, setelah proses penawaran yang alot dengan operator dan leadertrip, dealnya di hari kelima kami scubaan, discovery dive dapat harganya Rp700,000. Okaylah, lets go kalau segitu. Dalam hati sih ini mungkin kesempatan terakhir datang ke Misool jadi yaaa dipuasin aja ngetripnya sambil cobain scubaan.

Buat traveler budget alis backpacker, untuk mencoba scubadiving di Misool adalah sebuah kemewahan, karena harganya memang aje gileee mahal banget dan ga sembarang dive centre yang mau buat discovery dive. Beresiko tinggi karena dive site yang bagus di Misool itu berarus kencang dan mudah berubah.

@andryansius dive di pulau Gam, Misool 

Walaupun udah sering main ke laut, aku ga pernah sama sekali pakai peralatan scuba, jadi ini kali pertama berkenalan dengan BCD, regulator, kompresor, dan lain lain temennya. Ribet yaaa ternyata kalau dibandingin dengan freediving, yang modal satu nafas hehehehe peacee!



Oleh pak Max instruktur scuba, kami dijelasin satu-satu ini itu printilan scuba, nah di sini mulai kejadian menyebalkannya. Karena kami banyak yang coba scubaan, 11 orang, ternyata pak Max nya kurang persiapan tentang alat-alatnya sendiri. Pemberatnya kuranglah, ada kompressornya yang bocorlah dan dan sialnya lagi, dive master tambahannya ga ada. Ya kali booo' kita bersebelas di bagi-bagi dua gelombang, satu satu diajarin oleh pak Max. Wasting time.

Karena nekan budget jadi kurang maksimal yaaa, bahkan cenderung berbahaya.

Aku tuh paling bete sama pak Max, karena aku giliran pertama, udah bisa turun menyelam, nah jadinya disuruh gantian dengan temenku yang mau scuba juga. Pemberatku 2kg diambil ga dikembaliin. Gimana coba aku mau menyelam kalau ga ada pemberat?! Impossible.

Lama banget kayanya aku nungguin mereka, ternyata temenku yang dia dampingin menyelam, dibawa ke 10 meteran. Alhasil, hidungnya langsung mimisan. Astagaaa!

Trussss, aku cuman bisa ngapung ngapung ga jelassss nungguin giliran, karena pemberatku udah berpindah ke BCD yang lain. Nitrogenku hanya berkurang 60 bar saja dari pertama sampai akhir, ga bisa turun-turun ga ada pemberat. Hadeeeehh, pak Max, betapa menyebalkannya dirimu. Aku rugi udah bayar mahal!

ga bisa turun, selfie muluuuu jadinya. Udah mati gaya nungguin :(

Discovery dive di Misool, pak Max dibantu sama temenku yang masterdive buat ajarin scubadive, baik banget sih emang orangnya, tapi sialnya ternyata discovery dive buat dia jadi dekompresi ringan dan harus masuk chambers (hiperbarik). Ckckck .. saking pelitnya ini pak Max emang ya, sampai mau celakain orang .. pikiran negatif deh aku terus sama ini orang. Mau duitnya, tapi servicenya amburadul.

Kami scuba dive di pulau Ton Ton yang boleh dibilang isinya karang dibom semua. Ga ada bagus-bagusnya. Bukan di pulau Gam yang kemarin dijanjikan waktu memprospek kami. Gimana coba aku ga makin cemberut, ini pengalaman paling bikin bete dan buat uring-uringan di Misool. Semoga pengalaman ini bisa jadi review untuk kalian semua kalau mau dive di Misool. Intinya, jangan pakai dive centrenya pak Max karena TUKANG PHP MAKSIMAL. HUH!

itu pak Max si tukang PHP


pelajaran berharga yang didapat adalah : KAMU WAJIB SUDAH LISENCE UNTUK SCUBADIVE DI MISOOL. So next time kalau mau scuba dive di Misool, jangan coba-coba menyelam kalau belum ada lisence, karena ujung-ujungnya kamu dan temen kamu bakal dikerjain habis-habisan.

Masih gemes sih gue kalau ingat-ingat dive di Misool kemarin, ekspektasi besar karena waww, bakalan bagus bangett, woww... bakal ini bakal ituuu, apalagi udah ditunjukin video underwater di Misool. Padahal kenyataannya duhhhh bete gue ya Lord. Sedihhhh  :(((


Udah gitu aja sharing pengalaman selama discovery dive di Misool. Next time setelah ambil lisence, kayanya mau cobain LOB Dive tripnya saja dengan dive centre bukan abal-abal. Ya ampunn, hobi mahal ya sodara-sodara ... ampun dijeeeeee hahahahah. Lets say AMEN for that hopes supaya aku ga bete lagi hehehehe

Cheers!

Underwater photos credit to @andryansius

@daisyjuliaaa - hopefully get a scubadive lisence <3

Post a Comment: